Dasar element suara dalam film / six elements of sound

Suara merupakan alat untuk menceritakan sebuah cerita, tidak hanya untuk menciptakan suasana dalam pergerakan tetapi juga untuk memperkuat gerakan atau animasi di layar. Mirip dengan gerakan, desain suara bukanlah sesuatu yang dapat dengan mudah dikuasai tetapi dapat dibuat menggunakan efek berlapis yang serupa.

Ada lima lapisan dasar (six elements of sound) yang dapat kita manfaatkan dalam banyak kombinasi berbeda untuk menciptakan efek yang kita inginkan.

Apa lima element utama desain suara

  1. Atmosfer
  2. Foley sound
  3. Sound Efek (SFX)
  4. Voice
  5. Music

Dapat diterapkan secara berlapis seperti daftar di atas ke dalam file projek, tetapi juga bisa bereksperimen tergantung pada jenis suara yang ingin kita buat.

1. Atmosfer

Suasana pada dasarnya adalah kebisingan dari latar belakang. Sehingga ini harus memberi tahu pemirsa tentang di mana tindakan itu terjadi. Oleh karena itu, video perlu memberi informasi dan deskriptif tanpa membebani atau mengalihkan perhatian penonton dari cerita.

Misalnya, jika kita melihat pemandangan di hutan, apa yang mungkin kita dengar?

Burung yang berkicau di kejauhan dan angin yang bertiup dengan lembut akan cocok dengan pengalaman kita menghabiskan waktu di hutan.

Ini berfungsi sebagai satu alat yang memungkinkan kita untuk menjadi lebih tenggelam sepenuhnya dalam cerita atau adegan saat itu terungkap di hadapan kita.

2. Foley sound

Ini merupakan suara yang berasal dari gerak manusia. Misalnya ketika seorang tokoh berjalan mereka tidak diam. Kita mendengar desiran lembut pakaian mereka saat mereka bergerak atau suara langkah kaki mereka di beton. Ini adalah suara yang akan membuat kita lebih siap memasuki dunia yang kita hadapi.

Suara foley dapat dengan mudah direkam menggunakan mikrofon dengan ditambah property yang mendukung.

3. Sound Efek (SFX)

Efek suara dibuat secara artifisial atau dengan meningkatkan suara. Digunakan untuk menggambarkan suasana hati, mensimulasikan kenyataan atau bahkan menciptakan ilusi dalam video. Misalnya, jika sebuah botol kaca pecah, suara pecahan kaca tersebut direkam secara terpisah dan ditingkatkan agar terdengar senyata mungkin.

Suara ini tidak dihasilkan secara alami melainkan dihasilkan dari benda – benda disekitar kita.

4. Voice

Voice ini merupakan penyampai informasi utama. Suara naratorlah yang memandu kita melalui apa yang terjadi di layar.

Misalnya, dalam sebuah film, kita tidak pernah melihat narator tetapi dia memainkan peran penting dalam membimbing kita melalui suara dan menyoroti momen-momen penting.

5. Musik

Musik adalah alat yang bisa kita gunakan untuk mengatur dinamika mood yang ingin kita sampaikan melalui karya desain gerak. Mood apa yang kita inginkan dari pengalaman kita saat menonton cerita?

Ini harus menjadi pertanyaan pertama yang kita tanyakan saat mendesain adegan dan juga saat memilih musik untuk memperkuat seni.

Tidak setiap benda bergerak membutuhkan kelima elemen. Terkadang kita hanya membutuhkan suara, dan musik atau efek saja. Keseimbangan penting dalam hal desain suara. Semua level audio dari setiap lapisan perlu disesuaikan dan diimbangi untuk menciptakan efek yang tepat.

Format File Audio dalam Editing

Audio Format

Untuk membantu memahami berbagai format file audio, saya telah mengelompokkannya menjadi tiga kelompok utama. Setiap grup memiliki daftar format file audio yang paling sering digunakan. Grup audio tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Uncompressed file formats: .WAV, .AIFF
  2. Compressed Lossless file formats: .FLAC, .ALAC (Apple Lossless)
  3. Compressed Lossy file formats: .MP3, .AAC, .WMA, .OGG

1. Uncompress

Kita dapat menganggap format audio yang tidak terkompresi seperti format video yang setara dengan RAW. Intinya, kita mendapatkan data audio tanpa kompresi. Hal ini memungkinkan berbagai kedalaman bit audio dan kecepatan sampel. Ini menghasilkan kualitas audio yang lebih baik dan mencakup frekuensi penuh yang dapat didengar telinga manusia. Kedalaman bit rekaman audio asli dan kecepatan sampel memainkan peran besar dalam persamaan ini juga. File audio terkompresi yang diubah menjadi format audio yang tidak terkompresi tidak secara ajaib mendapatkan kembali kualitas audio sesuai aslinya.

File audio yang tidak terkompresi biasanya lebih mudah digunakan di editor audio dan video karena memerlukan lebih sedikit pemrosesan untuk memutar ulang. Dan karena file yang tidak dikompresi berisi lebih banyak data, Kita akan mendapatkan hasil yang lebih baik saat memanipulasi audio di saat pos pro dengan berbagai efek.

Kelemahan paling umum untuk file audio yang tidak dikompresi adalah ukurannya, yang biasanya antara 25-40 MB untuk rata-rata lagu. Ukuran ini bukan masalah besar saat ini dengan layanan transfer seperti Dropbox dan Google Drive (dibandingkan dengan 10+ tahun lalu). Namun, dalam banyak kasus, file audio yang tidak terkompresi masih terlalu besar untuk dikirim dengan mudah sebagai lampiran email. Selain itu, beberapa perangkat atau pemutar musik portabel mungkin tidak mendukung format audio yang tidak terkompresi.

Kelebihan: Tidak ada kompresi, lossless, frekuensi audio penuh, lebih mudah digunakan dalam posting

Kekurangan: Ukuran file besar, beberapa perangkat portabel mungkin tidak mendukungnya

2. Compressed Lossless

Nama ” Compressed Lossless” mungkin terdengar seperti kontradiksi. Namun, kompresi tidak terjadi dengan cara yang menurunkan kualitas audio itu sendiri. Saya suka menjelaskannya lebih seperti “lossless space saving”. Anggap saja seperti mengompresi zip file musik, lalu membuka berkas selama pemutaran. Ini menghasilkan ukuran file yang lebih kecil, tetapi kualitas audio masih tetap lossless, memungkinkan pemutaran frekuensi penuh.

File audio lossless terkompresi dapat berukuran antara 1/2 hingga 1/3 dari ukuran file audio yang tidak terkompresi – atau bahkan lebih kecil.

Kelemahan untuk file lossless terkompresi adalah file tersebut paling sedikit didukung (dibandingkan dengan Compressed Lossy dan Uncompress ) File tersebut juga memerlukan sedikit lebih banyak daya komputasi untuk memutar ulang, karena file tersebut memerlukan decoding.

Kelebihan: Ukuran file lebih kecil, lossless, frekuensi audio penuh

Kekurangan: Kurangnya dukungan pemutaran pada perangkat atau editor

3. Compressed Lossy

Format audio lossy terkompresi kemungkinan adalah file audio paling umum yang Anda gunakan saat mendengarkan musik. (Contohnya termasuk .MP3 dan .AAC.) Ini karena file audio Compressed Lossy memiliki paling banyak dukungan di antara perangkat portabel, dan memiliki ukuran file terkecil (artinya Anda dapat menyimpan lebih banyak lagu dalam ruang yang lebih sedikit.)

Dalam beberapa kasus, file audio Compressed Lossy dapat memakan 1/10 ruang sebagai file yang sama yang uncompress. (misalnya .MP3 dibandingkan dengan .WAV.) File audio Compressed Lossy ideal untuk streaming online.

Namun, semua kompresi itu harus dibayar mahal. Kekurangannya adalah audio memiliki rentang frekuensi terbatas dan detail audio yang terdengar jika dibandingkan dengan format lossless. Kelemahan lainnya adalah Anda memiliki lebih sedikit jangkauan dalam hal pengeditan dan manipulasi audio. Selain itu, setiap kali Anda mengedit file compressed lossless dan mengekspornya kembali, Anda akan semakin kehilangan kualitas. File audio Compressed Lossy juga tidak ideal untuk loop musik karena codec menambahkan spasi kosong pendek di awal dan akhir file.

Kelebihan: Ukuran file terkecil, dukungan pemutaran lebar

Kekurangan: terkompresi, lossy, tidak ideal untuk pengeditan

Format audio dalam editing

Sound effects library - Free sound effects | Adobe Audition
Project editing dengan Adobe Audition

Ketika menggunakan format audio untuk digunakan saat mengedit, Kita harus menggunakan apa yang kita miliki. Yang ideal, gunakan format yang tidak terkompresi seperti .WAV atau .AIFF jika memungkinkan. Format tersebut akan memberi kita kebebasan paling banyak dalam editing, dan memiliki dukungan paling banyak. Plus, audio di video Anda akan dikompresi selama ekspor video akhir. Jadi, sebaiknya mulai dengan audio terbaik.

Dalam beberapa kasus, mungkin kita hanya membutuhkan .MP3s, yang mudah ditransfer dengan cepat.

error: